Sinopsis Ashoka Samrat episode 308 by Meysha lestari


Sinopsis Ashoka Samrat episode 308 by Meysha lestari. Prajurit Takshak mengepung Ashoka dan rombongan. Takshak muncul untuk menemui Ashoka dkk. Ashoka menyadari kalau Takshak tidak sedang mabuk. Ashoka berpikir, "aku harus melakukan sesuatu agar dia hilang akal." Takshak menuntut penjelasan mengapa Ashoka menyusup ke istananya. Ashoka menjawab, "orang pemberani tidak takut siapapun. Aku telah membobol keamanan yang kau banggakan." Taskhak membalas, "kalau begitu kau tidak akan keluar hidup-hidup dari sini." Takshak mengenali Jagannath dan mengejeknya, "kau datang kesini untuk berperang dengan bantuan anak kecil ini?"

Kaurvaki yang membalas, "aku kasihan padamu. Kau salah melihat kematian sebagai anak kecil." Takshak mengagumi kecantikan Kaurvaki. Kaurvaki menyebut Takshak pengecut kalau dia tak mau menerima tantangan Ashoka. Ashoka setuju, "dia sudah ketakjutan melihatku, Tak ada gunanya menanntang dia." Radha Gupta mengenalkan Ashoka pada Takshak. Takshak menegur Jagannath karena mempercayai Maurya sekali lagi, "kau tidak belajar dari kesalahanmu.." Ashoka dan Takshak saling tantang. Siapapun yang pertama kali berhasil mengosok hidung yang lain ke tanah akan jadi pemenang.

DI Magadha,. malam hari, Charu melihat prajurit membuat persiapan untuk Holika Dahan. Dia sangat cemas karena Sushim belum juga datang, "apakah dia sedang dalam masalah?"

Sushim menuntut untuk di bebaskan. Nikator berkata padanya, "kau hanya bsia berteriak, tapi tak akan ada yang membantumu! Ayahmu tidak akan datang kesini. Hanya ada satu orang yang bisa menolongmu, saudara tercintamu Ashoka. Tapi sayangnya dia tidak ada di sini. Sangat mustahil bagi dia untuk kembali dari mana dia telah pergi..."

Taskhak dan Ashoka bertarung pedang. Ashoka berhasil menikamkan pedangnya ke tubuh Tashak. Tapi Taskhak menarik pedang itu keluar dari tubuhnya.DI alalu mendorong Ashoka.

Mikator datang ke istana Patliputra untuk merayakan Holika Dahan dengan Bindusara dan keluarga kerajaan. Siamak terlihat bahagia. Charu cemas memikirkan Shushim. "seharusnya Shushim juga ada di sini jika Nikator ada di sini. Aku tak tahu apa yang sedang dia lakukan." Bindu juga menanyakan Shushim. Charu berkat akalau Shushim menolak untuk bermain Holi, karena Holi perayaan favorit Crupad, "Shushim bilang di atak mau merayakan Holi selamanya." Bindu denga sedih menjawab, "aku juga tidak mau bermain Holi, tapi aku tidak berdaya karena kau ini Samrat." Dharma berpikir, "hanya tuhan yang tahu kebenarannya. Kau akan segera menyadarai bertapa murninya hati Ashoka ketika saatnya tiba. Semua yang di lakukan Ashoka adalah demi kebaikan Magadha. Tuhan tolong beri anakku kekuatan agar dia berhasil menghapus dosa dan menengakan kebenaran dan dharma."

Takshak berhasil mencengkeram leher Ashoka dan mendorongnya ke tanah. Ashoka mengambil batu lalu menyerang Takshak. Takshak hilang kesadaran. Ashoka mengambil pedangnya. Dia membelakangi Takshak. Begitu Takshak berdiri, Ashoka segera mengayunkan pedangnya. Kaurvaki mundur dengan kaget saat pedang Ashoka menggorok leher Takshak.

Bindu memulai ritual Holika Dahan. Dharma berharap Ashoka mengakhiri kejatahan di Magadha dengan cara itu. Sehingga sejarah hanya akan mengingat kebaikan saja. Nikator melihat api rutual dan berpikir, "api ini mentembunyikan kegelapan yan akan menelan magadha. Besok kita akan bermain holi dengan Bindu dan darahnya..."

Kevalnath terbangun. Dia sangat gembira mengingat kalau hari ini adalah Holi, "aku mendapat kerajaan ini di hari holi saja.." Kevalnath mengulurkan tangannya saat menyapa matahari. Darah menetes di tangannya. Kevalnath berteriak kaget, "ini tidak mungkin!" Ashoka menyahut, "aku tidak suka membuat keributan di pagi hari...." Kevalnath memanggil prajurit. Ashoka berkata, "aku telah membunuh Takshak dan masuk ke istanamu. Tak seorangpun melihatku. Kau masih berpikir mereka akan bisa menyakitiku?" Kevanant ingin tahu siapa Ashoka, "siapa kau? Apa yang kau inginkan...?" Ashoka menyarankan agar dia mengembalikan apa yang telah di rambat dari seseorang. Kevalnath menolak. Ashoka berkata, "aku lebih unggul disini. Aku akan memberimu kesempatan yang lain." 

Ashoka menunjukan pasukannya pada Kevalnath, "Samrat Bindusara membantu Maharaja Jagannath untuk mendapatkan kembali tahtanya. Aku Ashoka Maurya. Aku disini untuk menjalankan perintahnya. Ayah dan kakakku hanya menunggu isyaratku. Mereka akan menyerang dari kedua sisi begitu aku mengirim isyarat. Kau harus segera memutuskan dengan apa kau ingin bermain holi... warna atau darah?"

Siamak ingin menghiasi foto kedua orang tuanya dengan darah. Dia bicara pada foto Justin, "aku tidak tahu mengapa tuhan tidak menjadikan aku sebagai anakmu. Aku tak tahu mengapa tapi aku merasa sangat dekat denganmu. AKu berjanji padamu akau akan membalas dendam atas penghinaan yang di berikan padamu. Aku juga akan memenuhi keinginanmu hari ini!"

Siamak memberi salam pada Bindusara dan berkata, "jangan cemas semua hal buruk akan berakhir. Akua akan membebaskan dirimu." Bindu terkesan oleh kedewasaannya, "banyak yang terjadi dalam hidupmu tapi kau tidak, tapi kau begitu perhatian pada semuanya. Kau selalu terlihattenang dan tidak pernah menuntut apa-apa. Kemana perginya anggota keluarga yang lain?" Siamak menyahut kalau dirinya belum melihat kakaknya sejak tadi. Bindu menyuruh Siamak memberitahu Charu kalau dirinya ingin ketemu, "aku akan menunggunya di kamar Ratu Subhrasi." Sebelum pergi, Bindu mengucapkan selamat holi pada Siamak dengan mengoleskan warna ke wajahnya. Melihat itu, DHarma merasa sedih. Dia membatin, "aku tidak tahu mengaapa Ashoka dan aku di hukum Aku mebih mencemaskan ayah dari anakku daripada Magadha."

Kevalnath meminta maaf apda sudaranya karena telah menjadi serakah. Jagannath memaafkan dia. keduanya lalu berpelukan. Istri memeluk suami dan anaknya juga. Kevanath mengumunkan kalau dirinya menyerahkan tahta Kalinga kembali hari ini pada pemiliknya yang sah. Ashoka bertanya-tanya apa kira-kira yang sedang di Patliputra. Sinopsis Ashoka Samrat episode 309 by Meysha lestari.


PREV       NEXT


Blog, Updated at: 8:14 AM
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment